Birth Story : Tiffany Olivia

Januari 29, 2020


Halo.. Akhirnyaa tulisan baru di blog ini rampung jugaa... πŸ˜‚

Hampir setahun saya enggak update tulisan di blog ini lagi.
Saya sudah jadi mamak2 man temaann... (psstt.. nulis blog ini juga kalo anak bayik lagi tidurr) Hehehehe..

Sebelumnya saya lebih banyak sharing tentang buku, film dan makanan.

Kali ini, saya mau sharing tentang masa kehamilan dan persalinan saya. Mungkin, selanjutnya juga blog ini banyakan info tentang parenting, entah itu sekedar curhatan, review buku parenting dan sebagainya...

GA NYANGKA HAMIL

Saya pengen ceritain betapa ajaibnya masa kehamilan kemarin. Tuhan benar benar kasih anugerah keajaiban di tahun 2019, setelah 2 tahun pernikahanku. Tuhan kasih kado yang tak ternilai harganya buat saya dan suami. Jadi, saya emang ga ngerasa mual, pusing atau tanda-tanda awal yang dialami ibu-ibu hamil lainnya.. Saya ga ada morning sickness, jadi anteng2 aja.

"Emang kamu ga hitung siklus menstruasi kamu?"

Iya sih, saya emang agak cuek soal hal ini, jangan ditiru ya teman teman. Saya emang ga terlalu care dengan hal beginian. Sejak awal menikah saya dan suami untuk soal kehadiran buah hati, mindset kita berdua berserah aja sama Tuhan, kalo memang kita berdua udah ready pasti dikasih. Itu mindset yang selalu kami tanamkan ya..

HAMIL 6 MINGGU

Saya curiga kalau ada sesuatu dengan saya, setelah berminggu-minggu ga enak badan di jam 6 sore. Selalu di jam 6 sore, saat saya udah pulang kerja di rumah. Terus kalo siang jam 2an gitu ngantuk banget. Biasa ga sebegitu ngantuknya. Pengen tidur aja tuh di meja kantor terus setiap hari. Padahal kerjaan ya numpuk juga πŸ˜…πŸ˜…
Malah bulan April 2019, perusahaan saya mengadakan event futsal terbesar se- Sumatera (ATB Cup Futsal), dimana saya salah satu PIC nya.

Sudahlah yah kaan... Sudah minum kopi 2 cangkir tiap hari, minumnya tolak angin, makan sate2an, sushi2an, begadang jagain event, trus sempat ada team building di Nuvasa Bay. Jadi, saya tuh pengen banget ikutan naik flying fox, dan flying bike juga kaya sepeda gantung gitu. Sudahlah yah kan janin yang tidak saya ketahui sudah ada beberapa minggu itu ikutan la terbang naik sepeda, naik flying fox-an.


Flying Fox Nuvasa Bay
Hamil berapa minggu ini ya?!

Jangan ditiru ya teman, saya juga ga tau soal ini. Sampai pada akhirnya saya nyerah, badan saya jompo sekali setiap sore, ga sembuh2, masuk angin terus. Pengen tiduran terus, padahal rumah juga harus dibersihin.

POSITIF HAMIL

Berkat saran mama saya, yang sempat saya telepon dan ceritain keadaan tubuh saya ga fit, suami beli testpack. Sampe 3 x dan jeng jeng.. Positif la hasilnya. Sempat ga yakin, kita langsung pergi ke dokter buat usg, dan benar sudah 6 mingguan janin itu berdiam di rahimku. Pecahlah tangis saya saat itu juga. Langsung flashback udah makan dan minum apa aja selama 6 minggu kehamilan saya.


Tuhan emang punya kuasa dan rencana atas hidup saya, sampai saya bisa melahirkan bayi yang sehat dengan selamat..


MASA KEHAMILAN

Selama masa kehamilan, saya tetap bekerja seperti biasa. Vitamin hamil yang saya konsumsi juga hanya blackmores pregnancy, kalsium dan susu hamil. Kalsium ini tambahan dari dokter kandungan saya. Sewaktu di Batam saya sempat kontrol ke beberapa dokter kandungan. Tapi, saya cocok dengan Dr. Anton Effendi, SpOG. Beliau, sabar dan kalau saya ada keluhan obat yang diberikan selalu cocok dengan saya. Saya sempat batuk waktu hamil dan alergi saya kambuh. Obat dari Dr. Anton ampuh dan pastinya aman untuk bumil.

Buat makanan, saya emang jaga banget. Karena masih merasa bersalah selama 6 minggu awal kehamilan saya makan apa aja. Jadi, selama hamil saya ga makan mie instan (makan lemonilo mi instan non msg kalau udah pengen banget), ga minum kopi tapi masih nge teh pagi hari, masih makan mie bihun gitu, tapi ini waktu uda masuk tri semester kedua kehamilan ya. Terus saya selalu punya kebiasaan sarapan pagi nasi uduk. Dan harus nasi uduk Bu Endang di Tiban, Batam.. Hahahahaha...

Enggak ada ngidam khusus sih. Cuma kangen masakan mama saya dan ga tau kenapa ngidam minum markisa Medan. Untungnya dijual di swalayan Top 100 Batam πŸ˜‚πŸ˜‚

HAMIL 6 BULAN


Hamil 6 bulan saya ditinggal suami bekerja ke Dubai. Disitu semingguan lebih mood saya naik turun. Sedih aja bawaanya kalo di rumah. Dalam keadaan hamil saya harus dituntut mandiri, nyetir sendiri, makan sendiri, kontrol hamil sendiri,dsb.

Nulis ini semua sambil flashback, terharu banget sama Tiffany (anak saya), sesayang itu dia sama saya, mengalah banget dia sama saya, ga pernah rewel dengan aktivitas saya mau 'jungkir balik' sekalipun.

Oke baikk... selama hamil saya baca buku hamil dari bidan Yessie Aprilia, bebas takut hamil dan melahirkan. Secara saya sempat takut ntar lahiran normal gimana. Cukup banyak wawasan dan informasi seputar melahirkan normal dengan tenang dalam buku ini. Buat saya jadi gak was was. Saya juga jadi niat daftar senam hamil karena buku ini.



Buku ini menemaniku selama masa kehamilan





















STRETCH MARK
Berat badan pun semakin bertambah, sempat worry ntar ada stretch mark banyak gimana, bekas ga ya. Sejak hamil 3 bulan saya udah pakai Bio oil dan Biolane ke perut, paha dan bokong saya.. Cukup ampuh.. Setelah lahiran stretchmark saya ada dikit aja di area paha. Padahal waktu hamil kemarin perut sempat gatel, kadang ga sadar digaruk tapi aku rutin pagi malam hari setelah mandi olesin Bio oil dan Biolane ini.






LAHIRAN DI MEDAN

Usia kehamilan 8 bulan saya balik ke Medan. Selama disini, saya kontrol dengan Dr. Kendy Gunawan, SpOG yang praktek di RSIA Stella Maris. Sejak awal ke Medan, saya emang pengen lahiran di rumah sakit ini. Plus dr Anton juga merekomendasikan dr. Kendy ke saya. Dokter yang ramah dan murah senyum ini juga cocok di saya. Di RSIA ini juga tersedia fasilitas senam hamil. Setiap pasien yang sudah booking kamar buat lahiran disini, gratis untuk senam hamilnya.

Singkat cerita saya melahirkan di Medan. Normal? Enggak. Namun, saya udah ngerasain gelombang cinta itu selama 5 menit sekali. Kok bisa?

Tuhan emang punya rencananya sendiri. Tanpa tanda apa-apa, tiba-tiba saya ngerasain kontraksi di tanggal 5 November 2019. Sampai di RS tensi saya sekitar 160 an. Saya masih pengen normal, tapi demi persalinan lancar dan selamat saya emang mesti sc. Pukul 11.20 WIB bayi mungil bernama Tiffany Olivia hadir ke dunia. 

Awalnya saya masih kayak mimpi sudah menjadi ibu. Bangun tengah malam buat nyusuin, ganti popok dimana luka operasi juga masih nyeri. Namun, rasa nyeri dan kantuk itu seketika musnah oleh tangisan dan senyuman si kecil. Ngerasain ngeronda bareng doi juga selama seminggu juga dijabanin.. ahahahahah....

Begitulah cerita hamil dan melahirkan saya yang begitu ajaib buat saya. Menjadi Ibu telah mengubah hidup saya, yang dulu target hidup saya adalah pencapaian menyangkut cita-cita dan karier saya, sekarang enggak lagi. Fokus saya sekarang bagaimana menjadi seorang ibu yang berguna dan baik untuk tumbuh kembang Tiffany. Memilikinya adalah sebuah kado indah buat saya. Proses menjadi seorang ibu membuat saya sebagai anak, memaknai kembali gimana perjuangan ibu saya saat beliau menghadapi proses persalinan, namun tetap berkarier, dan kemudian membesarkan saya dengan baik.

Buat moms yang mau sekedar share kisah hamil dan melahirkannya, boleh share di kolom komentar. Terimakasih sudah membaca curhatan saya.


Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.